Advertisement

Pertolongan Pertama Ibu Melahirkan

Advertisement

Pertolongan Pertama Ibu Melahirkan

Wanita telah melakukan fungsi persalinan untuk waktu yang lama, dan prosesnya alami. Tempat paling aman untuk ibu yang akan melahirkan bayinya adalah di bagian bersalin, atau tempat yang menyediakan proses persalinan. 
Langkah langkah yang perlu diperhatikan dalam proses persalinan adalah.  
hilangnya lendir dan sering bernoda darah, dari sumbatan yang membuat leher rahim tertutup.
Perairan telah rusak. Ini berarti selaput yang memegang kantung ketuban, yang berisi bayi dan cairan amniotik, sudah mulai bocor. Itu bisa terjadi tiba tiba bila waktunya sudah muncul. 
Nyeri intermiten. Biasanya ada rasa sakit yang menyertai kontraksi uterus. Ini mungkin persalinan jika kontraksi berlangsung lebih dari 40 detik dan terjadi setiap tiga atau empat menit.

Ketika membatu melahirkan bayi dalam keadaan darurat, Dan jika ibu yang sedang hamil sudah merasakan hal hal yang demikian, maka saat itulah proses persalinan akan segera dimulai. Dan ibu hamil berhak mendapatkan pertolongan pertama pada saat mau melahirkan. Karena jika hal itu terjadi maka si ibu hamil tersebut akan mengalami kontrasi. kontraksi reguler pada interval satu sampai dua menit dorongan untuk mendorong atau menahan diri. Secara umum, jika ibu memiliki dorongan untuk mendorong, persalinan akan berlangsung dalam satu jam untuk bayi pertama, tetapi dalam 30 menit untuk kehamilan kedua dan selanjutnya. Pertolongan Pertama Pada Wanita Yang Ingin Melahirkan Darurat adalah : 

Tahapan Ibu Hamil Akan Melahirkan

Tahap pertama
Tanda-tanda pertama adalah rendah-sakit punggung dan kontraksi tidak teratur. Kontraksi menyebabkan kepala bayi ditekan ke bawah melalui panggul dan ke bagian dalam serviks. Hal ini menyebabkan leher rahim meregang sehingga kepala bayi dapat masuk ke tempat yang sudah ada dan seterusnya ke dunia luar.
Ketika tahap ini tercapai, maka tahap pertama persalinan selesai dan tahap kedua akan segera dimulai. Tahap pertama biasanya berlangsung hingga 12 jam dalam persalinan pertama dan sepuluh jam pada persalinan berikutnya. 
ibudanbalita.com
Tahap kedua
Tahap kedua dimulai ketika serviks benar-benar terbuka (10 cm dilatasi). Wanita biasanya memiliki sensasi kenyang di area kewanitaan atau ususnya dan ingin mendorong. Sebagian besar wanita akan menemukan bahwa sakit persalinan pada tahap kedua persalinan lebih dapat ditahan, karena mereka sekarang dapat secara aktif membantu diri mereka sendiri dengan mendorong.
Tahap kedua persalinan berakhir dengan persalinan bayi. Biasanya berlangsung selama 30 menit hingga dua jam dalam persalinan pertama dan 10 hingga 60 menit pada persalinan berikutnya.
Ketika kepala bayi mencapai saluran keluar dari jalan lahir, bagian atas kepala akan terlihat pertama kali selama kontraksi tetapi kemudian akan terlihat sepanjang waktu.

Tahap ketiga
Plasenta atau ari-ari dikeluarkan dari rahim dalam jangka waktu beberapa menit hingga beberapa jam setelah bayi lahir. Tidak ada upaya yang harus dilakukan untuk menariknya keluar menggunakan tali pusat karena ini dapat memecahkan tali pusat, membuat pengiriman plasenta sulit dan menyebabkan pendarahan yang berlebihan.
Jika terjadi pendarahan setelah pengiriman plasenta, raba perut dan rasakan bagian atas rahim. Rahim harus terasa seperti massa yang kuat tepat di bawah pusar ibu. Jika lunak, bayi harus didorong untuk memberi makan dan rahim dipijat dengan gerakan melingkar untuk mendorong kontraksi rahim dan mengurangi perdarahan. Pantau ibu dan rawat syok jika perlu.

Begitulah tahapan ibu melahirkan, Semoga dengan adanya informasi ini kita dapat menambah wawasan kita  tentang cara pertolongan pertama ibu melahirkan. Terima kasih telah stay cun di informasi kami, untuk kurang lebihnya kami mohon maaf dan sehat selalu.  

Advertisement